Polisi Periksa 4 Orang Terkait Kasus Pembuangan Bayi yang Sempat Diseret Anjing di Tana Toraja
INSPIRASI TIMUR INDONESIA

TANA TORAJA – Pihak kepolisian Polres Tana Toraja, Sulawesi Selatan terus melakukan upaya untuk mengungkap kasus pembuangan bayi yang terseret oleh anjing di halaman salah satu rumah indekost di Rantekalua, Kecamatan Mengkendek, Tana Toraja d pada Minggu (3/4/2022) sore.

Kasat Reskrim Polres Tana Toraja, AKP S Ahmad mengatakan pihaknya telah memeriksa 4 orang untuk mengungkap kasus ini.

“Saksi-saksi yang diperiksa ada 4 orang,  yakni ada saksi, ada salah satu mahasiswa yang kontrak distu dan ada warga yang tinggal disekitar situ,” kata Ahmad, Rabu (06/4/2022).

Menurut Ahmad, sampai saat ini masih dilakukan penyelidikan meski belum mendapatkan petunjuk yang signifikan.

“Kami belum mendapatkan petunjuk yang signifikan namun tetap kami tindak lanjuti mencari bukti-bukti petunjuk,” ucap Ahmad.

Saksi mata di lokasi, Yosafat (19) menemukan bayi diseret anjing mengatakan awalnya saat sedang makan rujak bersama temannya tiba-tiba ia melihat benda mirip boneka tapi dijilat anjing, karena penasaran dengan warna boneka tersebut yang merah darah, ia turn memastikan dan melihat ternyata kaki manusia.

“Saya teriak bahwa itu kaki bayi manusia, saat saya teriak satu rekan perempuan yang sedang makan rujak tiba-tiba muntah, teman-teman pada turun melihat bayi dan saya suruh jaga dan ditutupi karena saya mau melapor di polisi,” ujar Yosafat.

Sebelumnya diberitakan Warga Rantekalua, Kecamatan Mengkendek, Tana Toraja digegerkan dengan penemuan potongan jasad bayi pada Minggu (3/4/2022) sore.

Kapolres Tana Toraja, AKBP Juara Silalahi mengatakan temuan potongan jasad bayai itu ditemukan warga pukul 18.00 Wita tergeletak di halaman rumah dengan kondisi tubuh tidak utuh lagi.

“Dari hasil olah tempat kejadian perkara yang dilakukan unit Identifikasi (INAFIS) Polres Tana Toraja, potongan jenazah bayi tersebut terdiri dari bagian perut hingga kaki," kata Juara, dalam rilisnya yang diterima, Senin (4/4/2022).

Lanjut Juara, Diperkirakan bayi tersebut berumur satu hari setelah dilahirkan oleh orangtuanya, masih dilengkapi dengan tali pusat dan berjenis kelamin laki-laki.

“Setelah ditemukan, potongan tubuh bayi dibawa ke rumah sakit RSUD Lakipadada," ucap Juara.

Kapolsek Mengkendek AKP Tu'ba Patanggu mengatakan potongan jasad bayi tersebut pertamakali ditemukan oleh warga bernama Yosafat (19).

“Ia melihat tiga ekor anjing datang ke rumah kosnya sambil menggigit potongan tubuh bayi, diduga tubuh bayi terpotong karena digigit anjing, sedangkan potong tubuh bayi lainnya hingga kini belum ditemukan,” ujar Tu’ba.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Inspirasitimur.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Inspirasi Timur News Update", caranya klik link https://t.me/inspirasitimurdotcom, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Previous Post Next Post