Tingkatkan Cakupan Layanan Intervensi, Pemda Lutra Susun Rencana Percepatan Penurunan Stunting
INSPIRASI TIMUR INDONESIA

LUWU UTARA - Pemerintah Daerah (Pemda) Kabupaten Luwu Utara melalui Tim Percepatan Penurunan Stunting (TPPS) baru-baru ini menggelar kegiatan Penyusunan Rencana Program Percepatan Penurunan Stunting, di Hotel Yuniar Masamba.

Kegiatan Penyusunan Rencana Program Percepatan Penurunan Stunting ini adalah bagian dari Aksi Konvergensi Tahap Kedua, sekaligus tindak lanjut dari Aksi Konvergensi Tahap Pertama, yaitu Analisis Situasi, yang telah dilakukan.

Ada delapan Aksi Konvergensi Percepatan Penurunan Stunting, yaitu: (1) Analisis Situasi; (2) Penyusunan Rencana Kerja; (3) Rembuk Stunting; (4) Perbup Peran Desa; (5) Kader Pembangunan Manusia; (6) Manajemen Data; (7) Pengukuran dan Publikasi; serta (8) Review Kinerja. 

Kepala Bappelitbangda, Alauddin Sukri, mengatakan Rencana Program Percepatan Penurunan Stunting ini berisikan program dan kegiatan untuk meningkatkan cakupan layanan intervensi dan kegiatan untuk meningkatkan integrasi intervensi kabupaten dan desa pada tahun berjalan dan atau satu tahun mendatang. 

“Pemerintah Kabupaten selanjutnya akan mengintegrasikan Rencana Kegiatan ini ke dalam Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) dan Rencana Kerja Pemerintah Desa (RKPDes),” sebut Alauddin saat membuka kegiatan tersebut.

Ia mengungkapkan, pada 2022, terdapat 50 desa yang menjadi lokus stunting. Penetapan 50 desa ini berdasarkan Surat Keputusan Bupati Luwu Utara Nomor 188.4.45/159/III/2021 tentang Penetapan Desa/Kelurahan Prioritas Pencegahan Stunting Tahun 2022. 

“Menjadi perhatian bagi kita semua, terutama di desa lokus stunting agar bersama-sama memonitoring pelaksanaan kegiatan yang ada di desa lokus tersebut,” kata Alauddin.

Dikatakan Alauddin, untuk tahun 2023, juga telah ditetapkan 40 lokus stunting di Kabupaten Luwu Utara dan telah dilakukan anĂ¡lisis situasi terhadap lokus stunting tersebut. 

“Oleh karena itu, hari ini dilakukan penyusunan rencana kegiatan sebagai tindak lanjut dari aksi pertama dalam bentuk program dan kegiatan di masing-masing Perangkat Daerah terkait,” imbuhnya.

Masih lanjut dia, tujuan diadakannya kegiatan ini adalah sebagai tindak lanjut dari rekomendasi yang dihasilkan pada aksi konvergensi tahap pertama yaitu analisis situsi ke dalam Program dan kegiatan Desa untuk meningkatkan cakupan intervensi gizi pada Rumah Tangga 1.000 HPK.

“Kegiatan Desa juga untuk meningkatkan intervensi gizi terintegrasi, berupa kegiatan yang akan dilaksanakan pada tahun berjalan dan atau satu tahun mendatang, baik yang memerlukan atau tidak memerlukan anggaran,” ucap dia. 

Narasumber kegiatan ini adalah Bappelitbangda dan Dinas PMD. Peserta pertemuan, terdiri dari Kepala Desa Lokus Stunting tahun 2022, Dinas Kesehatan, Bappelitbangda, DP3AP2KB, DPMP, serta TP. P3MD Kabupaten Luwu Utara

Adapun penyelenggaraan dari kegiatan ini adalah Dinas Kesehatan bersama Bappelitbangda, Dinas PMD, DP3AP2KB, yang juga merupakan Tim Percepatan Penurunan Stunting (TPPS) Kabupaten Luwu Utara Tahun 2022. (LH)

Previous Post Next Post