Petani Binaan PT Vale di Morowali Kembali Panen Beras SRI Organik
INSPIRASI TIMUR INDONESIA
MOROWALI - Petani binaan program Pertanian Sehat Ramah Lingkungan Berkelanjutan (PSRLB) melalui metode System of Rice Intensification (SRI) Organik PT Vale Indonesia Tbk kembali melakukan panen raya, Sabtu (11/06/2022). 

Kali ini, panen dilakukan di lahan milik Yusuf Ukasa (53) yang berlokasi di Desa Kolono, Kecamatan Bungku Timur, Kabupaten Morowali, Sulawesi Tengah. 

Sejumlah pejabat pemerintah turut hadir dan ikut memanen padi SRI Organik bersama perwakilan PT Vale di lahan seluas 0,15 Hektar (Ha) milik Yusuf. Panen tersebut adalah kali kedua di musim pertama sejak Program Pemberdayaan Masyarakat (PPM) unggulan ini dimulai pada November 2021.

Yusuf mengaku puas dengan pola pertanian SRI Organik hasil pembinaan dari PT Vale. 

Yusuf mengatakan, produktivitas sawahnya bisa mencapai 4,8 Ton/Ha. Jumlah itu lebih baik ketimbang pola konvensional yang hanya 3,04 Ton/Ha. 

"Saya berterima kasih kepada PT Vale karena telah menghadirkan program pertanian ini dengan kolaborasi bersama Pemda Morowali dan Yayasan Aliksa sebagai pendamping di lapangan. Kami para petani jadi sadar akan pentingnya SRI Organik demi keberlanjutan pangan sehat bagi masyarakat," ujar bapak lima anak ini. 

Dia menerangkan, dengan program SRI Organik, ekosistem pertanian dapat terpelihara. Hasilnya pun sangat menjanjikan daripada sistem konvensional yang selalu bergantung pada ketersediaan pupuk kimia dan pestisida. "Kami sangat puas," imbuh Yusuf. 

Sekretaris Dinas Pertanian Kabupaten Morowali, Abdul Muttaqin Sonaru mengatakan pola pertanian SRI Organik yang diberikan PT Vale lewat pembinaan PSRLB dapat jadi rujukan untuk para perusahaan lain dalam menerapkan sosial PPM. 

"Pengembangan metode SRI Organik adalah pilihan tepat bagi pemerintah dan mungkin bisa jadi rujukan bagi yang lain. Mari kita sama-sama ikhtiar untuk mensukseskan program ini. Dengan begitu ekosistem pangan bisa berkelanjutan berbasis pada pemberdayaan masyarakat," kata Muttaqin. 

Menurutnya, PT Vale dengan program PSRLB adalah sentuhan yang tepat untuk kebutuhan dasar masyarakat. "Jadi tidak sekadar memberikan bantuan fisik berupa nominal uang, tetapi didampingi dan diberikan penguatan guna peningkatan sumber daya manusia dalam mengelolah usaha pertaniannya. Sehingga memiliki nilai tambah yang berkesinambungan," ungkap Muttaqin.

Dia mengaku, kehadiran PT Vale dengan program PSRLB di Blok Bahodopi merupakan anugerah yang membantu meringankan beban pemerintah khususnya dinas pertanian dalam melakukan pembinaan dan pendampingan secara langsung kepada petani. "Sehingga para petani tidak lagi bergantung pada produk instan yang berbahan kimia. Petani jadi lebih mandiri dengan metode SRI Organik," ujar Muttaqin. 

Sementara itu, Senior Manager External Relation Blok Bahodopi, Asriani Amiruddin berharap, tetap terjalin sinergi dan kolaborasi penuh dengan pemerintah dan masyarakat lainnya untuk sama-sama menyukseskan program PSRLB ini. Sehingga masyarakat tani Kabupaten Morowali menjadi ahli dalam pengelolaan pertanian organik.

"Panen ini bertepatan dengan momen Hari Lingkungan Sedunia Melalui program PSRLB, kita menjadi bagian untuk menyelamatkan lingkungan dalam hal ini tanah, yang selama ini mungkin menurun kualitasnya akibat penggunaan bahan kimia yang berlebihan," ungkap Asriani.

Program PSRLB mengedepankan prioritas tiga kawasan yang sangat dekat dari area operasional. Tiga kawasan tersebut yakni,kawasan wilayah kerja, kawasan wilayah peran dan kawasan wilayah sosial. Pendekatan yang diambil adalah belajar dari pengalaman dan menjalani proses belajar secara alamiah dengan mengalami, mengungkapkan, menganalisis, menyimpulkan dan menerapkan.

“Kami berharap program ini bisa memberikan nilai tambah bagi petani. SRI Organik ini banyak memberikan manfaat tidak saja terhadap lingkungan, tapi juga bisa meningkatkan ekonomi petani,” tuturnya.

Sebelumnya, PT Vale memberikan pendampingan dan pelatihan PSRLB selama 3 bulan yang melibatkan para kelompok tani di empat desa binaan, yaitu Desa Bahomotefe, Desa Bahomoahi, Desa Ululere, dan Desa Kolono. Tanam padi perdana ini merupakan wujud implementasi dari pendampingan dan pelatihan itu sendiri. Selain itu, kelompok tani yang juga disebut sebagai warga belajar diberikan pelatihan terkait tanaman herbal, penanaman padi di pekarangan, penanaman sayuran organik, dan penanaman padi di sawah.

Previous Post Next Post